Lanjut ke konten utama

Bantu memperbarui halaman ini

🌏

Terdapat versi baru halaman ini namun sementara ini hanya dalam bahasa Inggris. Bantu kami menerjemahkan versi terkini.

Terjemahkan halaman
Lihat Bahasa Inggris

Tidak ada bug di sini!🐛

Halaman ini tidak diterjemahkan. Untuk saat ini kami sengaja membiarkan halaman ini dalam bahasa Inggris.

Web2 vs Web3

Terakhir diedit: , Invalid DateTime
Edit halaman

Web2 mengacu pada versi internet yang diketahui oleh kebanyakan dari kita hari ini. Sebuah internet yang didominasi oleh perusahaan yang menyediakan layanan dengan imbalan data pribadi Anda. Web3, dalam konteks Ethereum, mengacu pada aplikasi terdesentralisasi yang beroperasi pada blockchain. Inilah aplikasi yang memungkinkan siapa pun untuk berpartisipasi tanpa menghasilkan uang dari data pribadi mereka.

Keuntungan Web3

Banyak pengembang Web3 telah memilih membangun dapp karena aspek desentralisasi bawaan Ethereum:

  • Siapa pun dalam jaringan memiliki izin untuk menggunakan layanan – atau dengan kata lain, izin tidak diperlukan.
  • Tidak ada yang bisa menghalangi Anda atau menolak Anda untuk mengakses layanan.
  • Pembayaran dilakukan lewat token asli, ether (ETH).
  • Ethereum bersifat lengkap secara turing, yang berarti Anda hampir bisa memrogram apa saja.

Perbandingan praktis

Web2Web3
Twitter bisa menyensor akun atau tweet mana punTweet Web3 tidak akan dapat disensor karena kontrol terdesentralisasi
Layanan pembayaran bisa memutuskan untuk tidak mengizinkan pembayaran jenis pekerjaan tertentuAplikasi pembayaran Web3 tidak memerlukan data pribadi dan tidak bisa mencegah pembayaran
Server untuk aplikasi pekerja lepas bisa gagal diakses dan memengaruhi pendapatan pekerjaServer Web3 tidak bisa gagal diakses – server ini menggunakan Ethereum, sebuah jaringan terdesentralisasi dari 1000-an komputer sebagai pendukungnya

Ini tidak berarti semua layanan perlu diubah menjadi dapp. Contoh ini hanya menjelaskan perbedaan utama antara layanan web2 dan web3.

Keterbatasan Web3

Web3 memiliki beberapa keterbatasan saat ini:

  • Skalabilitas – transaksi lebih lambat pada web3 karena terdesentralisasi. Perubahan state, seperti pembayaran, harus diproses oleh seorang penambang dan disebarkan ke seluruh jaringan.
  • UX – berinteraksi dengan aplikasi web3 bisa memerlukan langkah, perangkat lunak, dan edukasi tambahan. Ini bisa menjadi halangan untuk adopsi.
  • Aksesibilitas – kurangnya integrasi di browser web modern membuat web3 kurang dapat diakses bagi kebanyakan pengguna.
  • Biaya – dapps paling sukses memasukkan bagian sangat kecil dari kode mereka ke dalam rantai blok karena ini sangat mahal.

Sentralisasi vs Terdesentralisasi

Dalam tabel di bawah, kami mencantumkan beberapa keuntungan dan kerugian jaringan digital terpusat dan terdesentralisasi secara umum.

Sistem TerpusatSistem Terdesentralisasi
Diameter jaringan rendah (semua peserta terhubung dengan satu otoritas pusat); informasi menyebar dengan cepat, karena penyebaran ditangani oleh satu otoritas pusat dengan banyak sumber daya komputasional.Peserta paling jauh dalam jaringan mungkin berpotensi memiliki banyak sisi yang sangat jauh satu sama lain. Penyiaran informasi dari satu sisi jaringan mungkin memerlukan waktu yang lama untuk mencapai sisi lainnya.
Biasanya tingkat kinerjanya lebih tinggi (throughput lebih tinggi, total sumber daya komputasional yang dipakai lebih sedikit) dan lebih mudah untuk diterapkan.Biasanya tingkat kinerja lebih rendah (throughput lebih rendah, total sumber daya komputasional yang dipakai lebih banyak) dan lebih rumit untuk diterapkan.
Jika ada data yang bertentangan, resolusinya jelas dan mudah: sumber kebenaran tertinggi adalah otoritas pusat.Sebuah protokol (yang sering kali rumit) diperlukan untuk penyelesaian pertentangan, jika rekan sejawat membuat klaim yang berlawanan tentang state data yang dengannya peserta dimaksudkan untuk melakukan sinkronisasi.
Satu titik kegagalan: aktor jahat mungkin bisa mematikan jaringan dengan menargetkan otoritas pusat.Tidak ada satu titik kegagalan: jaringan masih bisa berfungsi meskipun sebagian besar peserta diserang/dimatikan.
Koordinasi di antara peserta jaringan lebih mudah, dan ditangani oleh satu otoritas pusat. Otoritas pusat bisa memaksa peserta jaringan untuk menerima peningkatan, pembaruan protokol, dll., dengan sedikit gesekan.Koordinasi sering kali sulit, karena tidak ada satu agen yang mempunyai kuasa tertinggi untuk membuat keputusan pada level jaringan, peningkatan protokol, dll. Dalam kasus terburuk, jaringan cenderung terpecah ketika ada pertentangan tentang perubahan protokol.
Otoritas pusat bisa menyensor data, yang berpotensi mencegah bagian jaringan berinteraksi dengan bagian jaringan lainnya.Penyensoran lebih sulit, karena informasi memiliki banyak cara untuk disebarkan di keseluruhan jaringan.
Partisipasi dalam jaringan dikendalikan oleh otoritas pusat.Siapa pun bisa berpartisipasi dalam jaringan; tidak ada "penjaga gerbang." Idealnya, biaya partisipasi juga sangat rendah.

Perhatikan bahwa ini adalah pola umum yang mungkin tidak selalu benar dalam setiap jaringan. Lagipula, dalam kenyataannya seberapa jauh sebuah jaringan bersifat terpusat/terdesentralisasi terletak pada spektrum; tidak ada jaringan yang benar-benar terpusat atau terdesentralisasi.

Bacaan lebih lanjut

  • What is Web3? - ethereum.org
  • Arsitektur aplikasi Web 3.0 - Preethi Kasireddy
  • Arti Terdesentralisasi 6 Feb 2017 - Vitalik Buterin
  • Mengapa Desentralisasi Penting 18 Feb 2018 - Chris Dixon
  • Apa Itu Web 3.0 & Mengapa Itu Penting 31 Desember 2019 - Max Mersch dan Richard Muirhead

Apakah artikel ini membantu?